Ketua PWI Majalengka : Wartawan Tolak UKW, Patut Dipertanyakan Status Persnya

oleh -24 views

Majalengka, korandesa.id –
Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Kabupaten Majalengka Jejep Falahul Alam menegaskan, bahwa Dewan Pers yang saat ini dipimpin Prof Mohamad Nuh dan jajarannya, merupakan lembaga yang diakui oleh negara sebagaimana yang tertauang di dalqm pasal 15 UU Nomor 40 tahun 1999 tentang PERS.

“Bahkan kepengurusan Dewan Pers itu, ditetapkan berdasarkan Keputusan Presiden (Keppres),”kata Jejep menipis
isu adanya Dewan Pers tandingan, Rabu (7/4/2021).

Menurut dia, di dalam UU Pers Pasal 15 menyebutkan bahwa dalam upaya mengembangkan kemerdekaan pers dan
meningkatkan kehidupan pers nasional, maka perlu dibentuk Dewan Pers yang independen. Fungsinya melindungi kemerdekaan pers dari campur tangan pihak lain, melakukan pengkajian untuk pengembangan kehidupan pers,
menetapkan dan mengawasi pelaksanaan Kode Etik Jurnalistik.

Kemudian, memberikan pertimbangan dan mengupayakan penyelesaian pengaduan masyarakat atas kasus-kasus yang
berhubungan dengan pemberitaan pers. Selanjutnya, mengembangkan komunikasi antara pers, masyarakat, dan pemerintah, memfasilitasi organisasi-organisasi pers dalam menyusun peraturan-peraturan di bidang pers. “Terakhir, meningkatkan kualitas profesi kewartawanan dan mendata perusahaan pers,”paparnya.

Masih dikatakan dia, Anggota Dewan Pers sendiri terdiri dari wartawan yang dipilih oleh organisasi wartawan, pimpinan perusahaan pers yang dipilih oleh organisasi perusahaan pers. Kemudian, tokoh masyarakat, ahli di
bidang pers dari atau komunikasi, dan bidang lainnya yang dipilih oleh organisasi wartawan dan organisasi perusahaan pers. “Posisi jabatan Ketua dan Wakil Ketua Dewan Pers itu dipilih dari dan oleh anggota,”paparnya.

Menurut dia, keanggotaan Dewan Pers berlaku untuk masa tiga tahun dan sesudah itu hanya dapat dipilih kembali untuk satu periode berikutnya. Sedangkan sumber pembiayaan Dewan Pers berasal dari organisasi pers, perusahaan pers dan bantuan dari negara dan bantuan lain yang tidak mengikat.

Pihaknya sangat menyayangkan adanya pihak-pihak dan media pers tidak profesional, yang membangun framing atau opini ke publik bahwa Dewan Pers terkesan ada lembaga tandingan lainnya. Padahal yang diakui oleh negara itu hanya satu.

Disinggung terkait ada pihak pihak yang  menolak sertifikasi wartawan melalui ujian kompetensi wartawan (UKW), menurut jejep patut dipertanyakan status persnya.

“UKW itu bukan program Dewan Pers, melainkan amanah atau permintaan komunitas pers nasional, yang dikenal
dengan Piagam Palembang. Tokoh yang menginisiasinya seperti Jacob Oetama, Dahlan Iskan, Margiono, Ilham
Bintang. Jadi, Dewan Pers statusnya hanya memfasilitasi keinginan komunitas pers. Jadi aneh ketika mengaku komunitas pers lalu menolak UKW.

Dia menjelaskan, UKW itu diperlukan karena dalam UU Pokok Pers disebutkan UU ini “lex specialist”. Artinya hanya komunitas pers lah yang mengatur tentang pers. Jadi sudah benar lah bahwa UKW memang sepenuhnya berasal dari pers, oleh pers, untuk pers dan dilaksanakan oleh komunitas pers itu sendiri.

“Jadi kalau ada yang menuduh UKW dilaksanakan oleh Dewan Pers adalah salah. Yang menguji adalah 27 lembaga
uji, ada PWI, AJI, IJTI, lembaga pendidikan, lembaga pers dan lainnya,”tuturnya.***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *